/FaithInvest – Kolaborasi Dunia Investasi Dana Keagamaan Ramah Lingkungan

FaithInvest – Kolaborasi Dunia Investasi Dana Keagamaan Ramah Lingkungan

Share tulisan ini di social media


Pada ajaran seluruh agama, alam menempati tempat yang istimewa. Oleh karenanya agama merupakan sarana yang tepat untuk menyampaikan pesan untuk meningkatkan kesadaran tentang pentingnya pelestarian alam. Alam memang sangat sering menjadi simbol keindahan ciptaan, memiliki nilai intrinsik dan karenanya menuntut perhatian penuh. Seluruh agama dan kepercayaan juga menyiratkan tanggung jawab manusia untuk bertindak sebagai penatalayan dan penjaga bumi.

Dengan demikian, praktik keagamaan selaras dengan isu penting etika lingkungan, termasuk kesinambungan kehidupan manusia beserta seluruh makhluk bumi, prinsip-prinsip keadilan dan tanggung jawab manusia untuk hidup seimbang dengan alam. Selain itu para pemimpin agama juga memiliki pengaruh sosial dan politik yang signifikan baik secara internasional maupun regional.

Hal lain yang menarik bahwa lembaga keagamaan juga berpengaruh dalam bidang ekonomi yang memiliki prinsip sosial yang proaktif yang bisa mengarahkan aset dan investasi berbasis agama pada promosi inovasi dan investasi ramah lingkungan. Sebuah studi oleh the Alliance of Religions and Conservation pada 2017 menyatakan bahwa umat beragama dunia memiliki sekitar 8% dari permukaan tanah yang dapat dihuni serta memiliki sekitar 5% dari semua hutan komersial. Umat beragama telah membangun dan mengelola sekitar setengah dari semua sekolah di seluruh dunia. Umat beragama memiliki lebih banyak stasiun TV dan radio di negara-negara anggota Uni Eropa dan menghasilkan lebih banyak buku, surat kabar, dan jurnal daripada jaringan lain mana pun.

Hubungan antara agama dan investasi keuangan keagamaan adalah sama tuanya dengan kisah agama itu sendiri. UNEP menyatakan bahwa organisasi keagamaan merupakan kelompok investor terbesar keempat di dunia. Lembaga keagamaan di beberapa bagian dunia, memberikan pelayanan tidak hanya di tingkat lokal tetapi juga menjangkau jaringan global. Mereka memiliki aset keuangan yang sangat besar untuk membangun sekolah, universitas, rumah sakit, rumah ibadah beserta infrastruktur dan organisasinya, tempat usaha serta distribusi bantuan kemanusiaan untuk mendukung yang termiskin. Investasi berbasis kepercayaan tetap menjadi ceruk dalam tema investasi yang bertanggung jawab secara sosial dan melibatkan etika untuk memandu keputusan investasinya.

Gagasan Kolaborasi Investasi Keagamaan – FaithInvest

Pada Agustus 2018, Bruce Clark dari The Economist menggambarkan bagaimana “Manajer investasi dan tokoh-tokoh terkemuka dari banyak agama (termasuk Kristen, Muslim, Yahudi, Budha dan Tao) berkumpul di kota Zug Swiss dan sepakat untuk saling membantu mengarahkan keuangan besar aset yang dikendalikan oleh badan-badan keagamaan terhadap proyek-proyek yang ramah lingkungan. Dari pertemuan itu muncul sebuah inisiatif yang disebut FaithInvest. Tujuannya yang dinyatakan mencakup pembentukan “alur investasi untuk proyek-proyek yang sesuai dengan prinsip-prinsip yang konsisten dengan ajaran keagamaan.”

FaithInvest lahir dari kesadaran bahwa agama adalah blok investasi besar. Jika mereka semua bersatu, mereka bisa menjadi blok investasi yang bisa menjadi pemegang saham di (dan karenanya menjadi pemilik sebagian) perusahaan dan program nirlaba yang  berpengaruh untuk membuat dunia kita menjadi tempat yang lebih baik.

FaithInvest akan menjadi jaringan dan platform untuk mengidentifikasi dan menciptakan peluang investasi yang selaras dengan nilai-nilai yang dipegang oleh kelompok agama. Nilai-nilai bervariasi antara setiap agama, termasuk memerangi ketidakadilan, mengatasi perubahan iklim dan memulihkan dunia yang lebih baik. Ini tidak berarti bahwa investor tidak akan menghasilkan pengembalian keuangan yang besar. Ini berarti akan ada kriteria tambahan untuk apa yang merupakan pengembalian besar, dan kriteria itu akan menguntungkan lebih banyak orang, termasuk planet itu sendiri, investor dan perusahaan itu sendiri.

Dalam beberapa dekade terakhir sebagian besar agama telah mengadopsi penyaringan negatif investasi, seperti tidak ada investasi dalam persenjataan, tembakau, alkohol, serta melepaskan investasi  pada bahan bakar fosil yang berdampak negatif pada alam dan kehidupan manusia.

Apa yang bisa dilakukan oleh investasi keagamaan, adalah berkonsentrasi pada investasi positif di bidang usaha yang sesuai dengan ajaran agama mereka. Ini dapat mencakup energi berkelanjutan, inisiatif daur ulang limbah, makanan organik (atau yang serupa), perdagangan yang adil, dan yang juga memprioritaskan perusahaan dengan kebijakan yang jelas, transparan, etis dalam hal kepegawaian, pembuangan limbah, kebijakan transportasi dll.

Oleh: Dr. Hayu Prabowo

h